Senin, 04 Juli 2011

HEMIPLEGIA


HEMIPLEGIA
A.    PENGERTIAN

v  Hemiplegia adalah kelumpuhan total pada lengan, kaki, dan bagasi di sisi yang sama dari tubuh. Hemiplegia Hemiplegia lebih berat dibanding dengan hemiparesis , dimana satu setengah tubuh telah menandai kelemahan kurang.
v  ketidakmampuan untuk menggerakkan sekelompok otot di satu sisi tubuh. Ketika hemiplegia disebabkan oleh stroke, sering melibatkan otot-otot di wajah, lengan dan kaki.
v  kelumpuhan yang terjadi pada satu sisi anggota gerak
v  pengendapan lemak yang lama-lama menebal dan menyubat pembuluh darah kemudian mengganggu peredaran darah ke otak. Sehingga menyebabkan kepala kekurangan suplai O2 dan darah.Apabila seseorang mengalami demikian menyebabkan sulit berbicara, mulut merot ke sisi atau samping, mata sulit melihat, kesulitan berfikir, hilang kesadaran dan salah satu sisi muka atau tubuhnya mengalami kelayuan. Kondisi seperti itu jika tidak di atasi dengan baik maka pembuluh nadi bisa pecah, darah keluar mendesak otak dan akan mengakibatkan kelumpuhan.

B.     ETIOLOGI

a)      Pada bayi :
ü  Proses kehamilan
ü  Pengaruh forseps atau trauma persalinan yang ,enyebabkan cidera otak
b)      Pada orang dewasa
ü  Trauma
ü  Perdarahan,
ü   Infeksi otak
ü   Kanker
ü  Stroke (hipertensi, perokok)
c)      Bisa juga disebabkan oleh beberapa penyakit :
ü  Vascular: pendarahan otak , stroke
ü  Infektif: ensefalitis , meningitis , abses otak
ü  Neoplastik: glioma - meningioma
ü  Demielinasi: sclerosis disebarluaskan , lesi ke kapsul internal
ü  Trauma: laserasi otak, hematoma subdural jarang menyebabkan hemiplegia adalah karena suntikan bius lokal diberikan intra-arterially cepat, bukan diberikan dalam cabang saraf.
ü  Bawaan: cerebral palsy
ü  Disebarluaskan: multiple sclerosis
ü  Psikologis: Parasomnia ( nokturnal hemiplegia)

C.     PATOFISIOLOGI

Etiologi

Kekurangan suplai oksigen pada otak

Kematian neuron

saluran kortikospinal rusak

Cidera dimanefestasikan pada sisi berlawanan tubuh



Hemiplegi dextra / hemiplegi sinistra

D.    TANDA DAN GEJALA

Hemiplegia berarti kelemahan parah dari anggota badan pada satu sisi tubuh tetapi fitur tertentu dapat sangat bervariasi dari orang ke orang.Masalah bisa meliputi:
ü  Kesulitan dengan kiprah
ü   Kesulitan dengan saldo sambil berdiri atau berjalan
ü  Memiliki kesulitan dengan motor kegiatan seperti memegang, menggenggam atau menjepit
ü  Peningkatan kekakuan otot
ü  Otot kejang
ü  Kesulitan dengan pidato
ü  Kesulitan menelan makanan
ü  Keterlambatan yang signifikan dalam mencapai tahap perkembangan seperti berdiri, tersenyum, merangkak atau berbicara
ü  anak yang menderita hemiplegia juga memiliki perkembangan mental yang abnormal
ü  Perilaku masalah seperti kecemasan, kemarahan, lekas marah, kurang konsentrasi atau pemahaman
ü  Emosi-depresi

E.     TEST DIAGNOSTIK

ü  Pemeriksaan klinis untuk mengidentifikasi ketidaknormalan tonus, seringnya terjadi hipotonik yang diikuti dengan hipertonik, ketidaknormalan postur dan keterlambatan perkembangan motorik.
ü  Ultrasonografi kranial untuk mendeteksi hemoragi dan iskemik hipoksik.
ü  CT scan untuk mendeteksi lesi-lesi susunan saraf pusat
ü  Tomografi emisi positron dan tomografi terkomputerisasi emisi foton tunggal untuk melihat metabolisme dan perfusi otak.
ü  MRI untuk mendeteksi lesi-lesi kecil.

F.      PENATALAKSANAAN
1.    Pengobatan harus didasarkan pada penilaian oleh para profesional kesehatan yang relevan, termasuk :           
ü  Obat dapat digunakan untuk mengobati masalah-masalah yang berkaitan dengan. Obat seperti Librium atau Valium dapat digunakan sebagai suatu relaksan. Obat-obatan juga diberikan kepada individu yang mengalami kejang berulang, yang mungkin menjadi masalah tersendiri tetapi terkait setelah cedera otak .
ü  Pembedahan mungkin digunakan jika individu mengembangkan masalah sekunder contracture , dari ketidakseimbangan parah aktivitas otot. Dalam kasus seperti ini, ahli bedah dapat memotong ligamen dan meringankan kontraktur sendi. Individu yang tidak mampu menelan mungkin memiliki tabung dimasukkan ke dalam perut. Hal ini memungkinkan makanan yang akan diberikan langsung ke dalam perut. Makanan dalam bentuk cair dan ditanamkan pada tingkat rendah.. Beberapa individu dengan hemiplegia akan mendapatkan keuntungan dari beberapa jenis prostetik perangkat.. Ada banyak jenis kawat gigi, dan splints tersedia untuk menstabilkan sendi, membantu dengan berjalan dan menjaga tubuh bagian atas tegak.
ü  Rehabilitasi adalah pengobatan utama dari individu dengan hemiplegia. Dalam semua kasus, tujuan utama dari rehabilitasi adalah untuk mendapatkan kembali fungsi maksimum dan kualitas hidup. Baik fisik dan terapi okupasi secara signifikan dapat meningkatkan kualitas hidup. Terapi fisik dapat membantu meningkatkan kekuatan otot, mobilitas seperti berdiri dan berjalan, dan fungsi fisik lainnya. terapi Kerja dapat membantu individu kereta kegiatan hidup sehari-hari seperti menyikat gigi, menyisir rambut atau dressing.
ü  Fisioterapi
1)      Elektro Terapi
Elektro terapi yang digunakan pada kondisi ini adalah Continuous Electro Magnetic 27 MHz (CEM). Merupakan arus AC dengan frekuensi terapi 27 MHz yang memproduksi energi elektromagnetik dengan panjang gelombang 11,6 meter, di gunakan untuk menimbulkan berbagai efek terapeutik melalui suatu proses tertentu dalam jaringan tubuh. Arus CEM ini menghasilkan energi internal kinetika di dalam jaringan tubuh sehingga timbul panas; energi ini akan menimbulkan pengaruh biofisika tubuh misalnya pada thermosensor lokal maupun sentral (kulit dan hipotalamus) dan juga terhadap struktur persendian. Tujuan yang diharapkan dan arus CEM ini adalah menurunkan aktifitas noxe sehingga nyeri berkurang, meningkatkan elastisitas aringan dan sebagai pendahuluan sebelum exercises.
2)      Terapi Manipulasi
Terapi manipulasi yang diberikan adalah gerakan roll dan slide pada gerakan-gerakan sendi bahu yang mengalami keterbatasan. Tujuan metode ini adalah membebaskan perlengketan pada permukaan sendi, sehingga jarak gerak sendi akan bertambah. Dasar teknik ini adalah memperhatikan bentuk kedua permukaan sendi dan mengikuti aturan Hukum Konkaf dan Konveks suatu persendian.
3)      Exercises Therapy
Exercises therapy yang diberikan pada kondisi tersebut adalah latihan Resistance Exercises dan Metode Proprioceptive Neuromuscular Facilitation (PNF) yang bertujuan meningkatkan kekuatan otot daerah bahu baik manual maupun dengan menggunakan beban. Selain itu juga dapat diberikan latihan dengan teknik Hold Relax yang bertujuan untuk mengulur otot -otot yang memendek pada daerah bahu.
Latihan tersebut sebaiknya dilaksanakan setelah penderita mendapatkan modalitas elektro terapi.
4)      Latihan aktivitas sehari-hari
Bentuk aktivitas yang bermanfaat bagi penderita frozen shoulder adalah menyisir rambut, mengambil sesuatu yang tinggi, mengambil dompet, memutar lengan, dan mengangkat beban yang kecil-kecil.

G.    KOMPLIKASI

ü  sulit berbicara
ü  mulut merot ke sisi atau samping
ü  mata sulit melihat, kesulitan berfikir
ü  hilang kesadaran
ü  salah satu sisi muka atau tubuhnya mengalami kelayuan.
ü  pembuluh nadi bisa pecah darah keluar mendesak otak dan akan mengakibatkan kelumpuhan.

1 komentar:

  1. tolong di share daftar pustakanya dong min...makasii

    BalasHapus